KASINO 'pundek' Saifullizan Tahir






Politik dan perniagaan adalah binatang-binatang liar sekawan dalam KASINO. Penulis Saifullizan Tahir sudah masak dengan gelagat binatang-binatang itu. Jelas novel ini ditulis berdasarkan pengalamannya sebagai arkitek yang biasa dengan budaya niaga di negara tercinta ini, yang tidak boleh lepas dari cakar politik.

Kisahnya berlegar sekitar empat belas hari dalam kehidupan Mohd Narcissus Yussof, watak utama novel KASINO ini, seorang usahawan Bumiputera yang mesti melangsaikan hutang RM3.8 juta kepada kerajaan negeri dalam masa dua minggu. Ia ditulis dari perspektif seorang  ‘aku’ yang bercerita kepada seorang ‘kau’ dan ini membuat saya terjerumus dalam kekeliruan untuk membezakan suara penulis dengan suara watak yang ditulis, antara Saifullizan dengan Narcissus, kedua-duanya seorang arkitek. Watak Mohd Narcissus agak mencabar minda saya dan belum lagi dapat saya memutuskan antara membenci dan menyukainya.

Ini tidak bermakna novel ini ialah sastera yang molek. Membacanya seperti berjalan dalam longkang panjang yang sarat dengan nama-nama jenama mewah yang kebanyakannya tidak pernah saya dengar.  Setiap langkah ialah penyeksaan. Ini mengecewakan bagi seseorang yang pernah memenangi Hadiah Sastera Kumpulan Utusan. Setiap barang yang dipakai oleh watak-watak mahu disebut jenama, seolah-olah pembaca dapat membayangkan barang-barang itu dengan terperinci setelah mengetahui jenamanya.

Mungkin ini disengajakan oleh Saifullizan untuk menegaskan watak Mohd Narcissus selaku narator yang sangat mementingkan status dan kemewahan material. Mungkin juga Saiful sendiri lemas dalam fantasi konsumerisme yang ada dalam kepala setiap konsumer?  Saya hanya mampu meneka sambil menahan mual dalam perut. Apapun nama-nama itu tidak membantu naratif novel ini malah ia membuat saya terapung di awang-awangan etelase Pavilion, jauh daripada penceritaan.  

Walhal novel ini punya plot yang bagus dan ditulis dengan berani berdasarkan pengalaman-pengalaman autentik. Mohd Narcissus mewakili kenyataan kehidupan masakini golongan-golongan korporat Bumiputera yang dibanjiri kemewahan kotor. Gaya penulisan yang terus terang menokok kepada ketulenan watak Mohd Narcissus, walaupun kadang saya mempersoalkan tabiatnya yang suka mencarut ‘pundek,’ perkataan yang rasa saya tidak akan digunakan oleh golongan-golongan peminum wain tegar yang memandu Carrera  911 GTS.

Soal-soal ketuhanan dicurahkan dengan nada sinis oleh narator, seperti sepatutnya dicurahkan oleh seorang materialistik yang bijak dan berpengalaman luas. Sebenarnya novel ini banyak membuat saya berfikir. Hanya cara pencurahan idea-idea yang terus daripada fikiran dan kenangan narator, atau daripada dialog, membuatnya terasa mentah dan membosankan.

KASINO bukanlah sebuah karya agung yang dinanti-nantikan oleh saya. Ia juga tidak banyak berseni tetapi ia tidak lokek pengetahuan dan cabaran kepada pemikiran. Bermanfaat membacanya tetapi cukuplah sekali saja saya melalui helaian-helaian novel ini. Terima kasih kepada Vinlin Press yang memberi novel ini percuma kepada saya.

0 comments:

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.