'GRAVITY' : Rantai Art Festival 2010 - 'Rantai' yang membelenggu atau menghubungkan?



Sebuah pertubuhan seni yang tidak berasaskan keuntungan (baca: maksima), Rantai.Art dikira amat berjaya kerana sejak dimulakan pada 2006, kini setelah 4 tahun ia masih kekal utuh tanpa ada sebarang fasa 'hibernasi'. Bahkan ia merupakan acara tahunan! Tidak seperti kolum NP ini, di mana para penulisnya asyik tidur dan mengelamun sepanjang hari.

Kesedihan Jargon I.





And she wanted to paint a picture,
The most beautiful thing you have ever seen.
The sky would be clear
And the picture would be clean.
I want to fuck her - to make her
realize she’s still a stubborn machine.

Puisi di atas di ambil dari cerpen Mister Dream Collector 2 yang di siar dalam buin (buku + zine?) Jargon I, debut pertama dari JargonBooks. Dua baris terakhir puisi di atas, saya tambah sendiri tanpa izin penulis asalnya, Rasyidah Othman. Minta maaf dan bersabar dulu.

Banyak lagi saya nak tambah.

Surat Latiff Mohidin untuk Ali Rahmad, manifestasi jenerasi Anak Alam.


‘Pada 1 mei yang lalu telah lahir ‘Kumpulan Anak Alam’ di ibu kota – kelahiran yang begitu lama kau tunggu tunggu- perngertian dan sambutan dari teman-teman pelukis sungguh mengyakinkan – selain dari menyatakan ‘kesedaran’ terhadap hal-hal yang berlaku di sekeliling tujuan pertama adalah menolong diri kita sendiri secara gotong royong dalam apa apa usaha kreatif – malam perlelongan lukisan JO adalah usaha pertama yang telah kami lakukan – tidak lama lagi kami akan mengadakan ‘hari alam’ atau ‘nature day’ – juga pada hari puisi nanti kami bermaksud akan menyumbangkan beberapa acara sebagai menambah pengalaman dan visi puitis.

‘Pelukis-pelukis zaman ini kami kira tidak patut memencilkan daerah imajinasinya, tetapi mereka mesti cuba mendalami secara fizikal mahupun visual daerah-daerah seni lain. Dan ini kita lihat dari kumpulan Anak Alam sendiri misalnya telah lahir beberapa orang penulis puisi yang mempunyai bakat yang baik. Penglibatan ini adalah penting dan menggembirakan sekali kerana ianya telah menambah pengalaman kami sebagai pelukis.’

Falsafah Lapar Knut Hamsun.




Kota itu bernama Kristiania, tahun 1890. Seorang pemuda berhijrah ke kota untuk menjadi penulis. Setelah tiba di kota, semuanya bertukar tragedi: penyeksaan yang sentiasa meletakkan nyawanya cuma seinci dari kematian. Kristiania, seperti mana-mana kota metropolis lain, bukanlah zon selamat untuk bermimpi. Bukan tempat dimana seseorang hanya perlu menyediakan telur rebus dan pulut kuning untuk memastikan hajatnya tercapai. Apalagi hajat itu datang dari seorang yang tak ada nama, harta, atau pekerjaan tetap. Akibatnya, setiap hari dia mendapati dirinya terperangkap dalam konflik yang sama: dia harus makan untuk menulis, tapi tidak dapat makan jika tidak menulis. Dalam kata lain, menulis adalah satu-satunya eksistensi yang mengesahkan dia masih hidup.

Seni Kencing - Salleh Ben Joned

*Foto oleh James Lee*

Kejadian yang menjadi subjek surat terbuka yang ditujukan untuk seorang seniman dan pengkritik seni yang terkemuka di Malaysia ini terjadi pada tahun 1974. Terjadi di sebuah pameran dengan judul yang menyeramkan, “Menuju Realiti Mistik”, yang diadakan di Sudut Penulis di Dewan Bahasa Dan Pustaka. Ia melibatkan “barangan terjumpa” (tin separuh penuh coca-cola, baju hujan terbuang yang kotor yang dijumpai di tempat longgokan sampah, lingkar nyamuk yang sudah terbakar separuh, dan benda–benda yang seangkatan dengannya). Turut disertakan sebuah manifesto bombastik yang penuh keabstrakan, dieja dengan huruf-huruf besar, dan kata-kata seruan.


Inception, umpama mimpi dalam mimpi.


Apakah itu mimpi? Kenapa mimpi adakalanya boleh berada di dalam sebuah lagi mimpi? Mimpi berlapis mimpi. Inception menceritakan sebuah kisah yang umum tidak pernah ambil tahu. Atau sebenarnya tahu tetapi kerana cabaran panahan hiburan Hollywood itu lebih kuat, maka falsafah mimpi dan minda bawah sedar dikenali lewat idea Freudian itu menjadi satu kisah yang hanya sekadar dibual oleh mereka dalam kalangan intelektual. Ataupun pseudo-intelektual, contohnya si penulis ulasan ini.

Denyut Nadi - Sebuah Pameran Seni anjuran Pelita Hati dan MAP.

Oleh:Mohamad Farez Abdul Karim aka Anak Bumi.




Denyut NADI

Wujud satu aksiom, ‘setiap nan hidup akan merasa mati.’ Jika diperinci lagi, sekiranya manusia bersetuju bahawa kesemua benda hidup termasuk tumbuhan itu sentiasa mempunyai proses getar nadi, degup ’jantung’ untuk menghantar oksigen juga air ke seluruh anggota, maka dapat disinonimkan frasa persis falsafah tadi menjadi, ’setiap bernadi akan akhirnya berhenti’.

Kitab Wasiat Soe Hok Gie

:karya ini terinspirasi dari sisi sentimental seorang GIE

pada akhirnya, kita semua tahu. dan aku tidak perlu mengajarkan apa-apa padamu. lampu-lampu temaram, semakin kelam. jauh tidak menyuluhi jalanan kita. sekolah yang kita bangunkan dari lumpuran hitam, menanti rebah mencium tanah merah.

berderak-derak, langkahan buta memijak. sedang lantai masih basah, disemen bancuhan konkrit ampuh. apa lagi yang ada? sedang semuanya menanti runtuh?

kita yang di sini, tak hentinya bertanya, "kemarilah, mati!" dan tangan lunglai melambai, menjemput dalam tinta kita yang terakhir.

inilah, yang telah tertulis pada kita-kita yang tahu. sebuah wasiat yang dikitabkan, berakhir di tangan sang pendomba luka. mencanangkan perjuangan, cinta dan kematian kita.

dan pada akhirnya, kita semua tahu. semua harap-harap, berselerakan di kaki hampa. hiduplah kebodohan, yang kita benahkan di antara dada-dada kosong. sedang sebuah keabadian itu ternyata bukan lagi keperluan...*Zu



Hari ke-29 bagi Jayzuan



Poyoisme adalah erti cool yang paling baharu menurut ungkapan daripada seorang artis ekspresionis juga komposer muzik tempatan saudara Fathullah Luqman Yusuff (FLY). Tidak diketahui dari mana asalnya perkataan poyo - kata akar dari istilah poyoisme tadi - ia berkemungkinan berasal dari loghat kenegerian Johor ataupun kotaraya KL. Poyo adalah perkataan urban yang berkemungkinan tercipta di kedai-kedai mamak dan restoren tomyam di sekitar ibukota. Ia pertama kalinya diucap oleh remaja-remaja urban, mat rempit ataupun budak-budak underground tempatan, dan bukannya oleh ahli falsafah Malaysia. Itupun sekiranya Malaysia punyai ahli falsafah terkemuka. Dalam fahaman underground lokal yang tercetus pada akhir 70-an dan sejak itu mengalami proses evolusi unik, terdapat satu perkataan lain dikenal sebagai membawa unsur negatif lagi penuh penghinaan iaitu poseur. Dari ilmu etimologi, kata poseur telah dikesan penggunaannya di England sekitar abad ke-19 lagi. Berkemungkinan poyo dan poseur adalah kata yang mempunyai maksud sama, tetapi ia masih mempunyai beza dalam kelas tersendiri. Jika poseur terkenal sebagai kata pejoratif, poyo pula lebih kepada kata unik yang boleh membawa dua maksud berbeza. Ia boleh diguna untuk menjatuhkan peribadi seseorang dengan label hodoh, juga boleh membawa erti yang positif. Ia adalah kata berunsur komikal yang lebih populis sifatnya.

Apa yang aku merepek ni?

Resensi Buku: God Is Dead


Ron Currie, Jr
2007
Penguin Books (Edisi Paperback)

Kata-kata Friedrich Nietzsche ‘God is dead’ dalam The Gay Science barangkali adalah salah satu ayat terkemuka dalam bidang falsafah, yang sering kali dipetik dalam konteks mahupun di salah tafsir. Nietzsche berkata dalam konteks tuhan sudah mati dalam aspek ideologi dan pemikiran teologi malah kepada metafizikal kehidupan , satu metafora. Sebaliknya, Ron Currie Jr, mengikat tuhan sudah mati secara literal, fiksi sudah tentu.

Puisi Untuk Anjing Sesat (Bukowski) dan Osmosis Proudhon

Charles Bukowski, 1920-1994

Puisi Untuk Anjing Sesat
*Poem for lost dogs By Charles Bukowski

Rasa bagus itu selalu datang waktu-waktu pelik: sekali, selepas
            tidur
terjaga di atas kerusi taman di bandar asing, baju dibasahi dengan titis embun dan aku bangun dan mula berjalan ke timur
            ke arah
wajah menghadap matahari naik dan dalam diri aku ada kegembiraan kecil wujud

masa yang lain selepas melanggan pelacur jalanan, kami berjalan bersama jam 2 a.m bawah rembulan beriringan
menuju ke bilik murah ku tapi aku tidak bernafsu untuk menidurinya.
gembira lembut datang daripada berjalan beriringan dalam masa kekeliruan
semesta- kami ialah teman, teman yang asing berjalan bersama
tanpa bicara.
Skarf ungu dan putih tergantung di beg tangannya- berkibar dalam gelap
semasa kami berjalan
dan musik boleh datang daripada cahaya bulan

Women With Umbrella




:untuk sebuah lukisan misteri yang tidak bernama 

Rumi, Gajah dan Tradisi.

Ilustrasi 'Gajah dengan orang buta' oleh pelukis yang tidak diketahui.


Pernah mendengar cerita tentang gajah dan orang buta? Jika tak, maka sekarang aku ceritakan.

Di seberang Ghor ada sebuah kota. Semua penduduknya buta. Seorang raja dengan pengikutnya lewat dekat kota itu; ia membawa tentara dan memasang tenda di gurun. Ia mempunyai seekor gajah perkasa, yang dipergunakannya untuk berperang dan menimbulkan ketakjuban rakyat.

Rahmat Jabaril dan Ruh Chairil

Apa yang kau temukan ketika membaca buku kumpulan puisi dari seorang penyair yang pertama kali kau dengar namanya? Apakah perenungan, kekaguman, atau cuma sejumlah tanya yang bertalu-talu meninju akal yang yang sentiasa dahaga pada yang bernama Jawapan? Seorang pembaca yang baik, yakni pembaca yang tidak masuk neraka orang-orang tolol, seharusnya sentiasa merespon apa yang dibacanya, selain berusaha menggugat kekaguman melulu pada blurb bombastis sebuah buku, kalaupun ianya adalah kebenaran (oh, janganlah saya dilabel skeptis kerana kenyataan ini).

Tidaklah bertemu bulan yang dikhabarkan indah oleh penyair-penyair putus cinta itu jika kau sendiri tidak berani mendongak menentang bulan yang, oh, ternyata begitu hodoh kelihatan dari jendela kamarmu yang busuk oleh pengap bau rokok. Kerana fahaman dangkal ini juga, yang saya temukan entah dari mana, saya tanpa malu-malu menanyakan terus persoalan-persoalan yang saya temukan, misalnya ketika membaca buku kumpulan puisi “Patah” karya Rahmat Jabaril. Tentu saja saya tidak ke Bandung tanah kelahiran si pelukis juga penyair itu, tapi cuma “bertemunya” di laman sosial Facebook. Mujurlah.

Resensi Buku: Karipap-Karipap Cinta


Karipap-Karipap Cinta
Nazri M.Annuar
PTS Publications 2010
RM 14.00

Salleh Ben Joned dalam artikel berjudul ‘ Seductiveness of The Satanic’ menulis bahawa ‘ apabila melibatkan imaginasi sastera, tiada satu perkara yang mudah dan inocent’. Salleh bercakap dalam konteks ambiguti ‘jahat’ dan ‘baik’ dalam teks sastera, yang mempengaruhi sastera moden dunia barat. Berpegang bahawa teks sastera tidak perlu mempunyai pegangan moral yang jelas, dia menyimpulkan bukan tugas penulis untuk meng-khutbahkan pembaca. Seharusnya, kepuasan pembacaan itu timbul hasil intepretasi terhadap misteri plot dalam subtext.

Cahaya Kekasih

Prosedur Penyucian
dah tahu itu salah
mana boleh buat tak endah
kau kata kau mahu berubah
usah percik janji sampah
perap rempah seluruh arah
serap rasa menyampah
percuma kau disumpah seranah

kotor tangan kena cuci
sental berus dawai
rendam dengan clorox
tambah setong air didih
menggelupur kuman dalam neraka buatan

akhir sekali
steril hati bagi suci
tutup bekas kedap udara
lanjutkan tarikh luput
tahan lebih lama
sampai mati
25 April 2010

Once: Sebuah apresiasi

Once: sebuah apresiasi




"Once"
Lagakan gelas kenangan, biarku mabuk dalam pencarian hampa ini...


Seperti kelmarin, kita berdua tetap di sini. Aku dan kamu. Kita yang berusaha melupakan perbezaan ini. Apakah saat berdetik melawan arus waktu? Aku tetaplah semalam itu, dan kau masih saja bernafas untuk hari ini...



"Part of me has died

And won't return
And part of me wants to hide
The part that's burned"

Puisi Mawar Marzuki dan Mohamad Farez Abdul Karim


Telah tiba masanya kutulis tentang aku

Sebuah kitab terbuka
Di dalamnya ada
Seorang aku
Yang masih meraba-raba isi alam

Ada aksara-aksara tersembunyi
Hingga aku pelat menyebut
a ba ta sa ja a

halaman semakin usai
ku kejar lagi
aksara-aksara berlari
mencari hatiku
yang tumpah di dada waktu

sudah tiba masanya ku tulis tentang aku
yang masih percaya
hidup di bumi
bernoktah tiba
bila lidi talkin
tertitik

amin.



Mawar Marzuki, 23 April 2010


Chairil Anwar Dan Secebis Pemaknaan Ekspresi



Siapakah Chairil Anwar? Beliau ada di mana-mana.Ya, seorang sosok manusia yang mungkin sangat biasa kamu temui di mana-mana juga. Dia mungkin juga kita. Sebahagian laungan protes yang terkadang sangat sukar kita luahkan. Bezanya, nilai itu dimanipulasikan CA dalam membenahi erti hidup. Sedikit keras dalam mengintepretasikan makna hidup dan dalam perjuangan beliau selama ini.

Ulas Album: The Boatman's Call




Jadi beginilah derita cinta. Sebenarnya ia derita yang paling indah bila digambarkan. Mungkin kerana kita mengangkat ‘cinta’ antara lelaki dan wanita itu sebagai sesuatu yang paling indah berbanding cinta-cinta lain. Bagaimana indah sekalipun cinta sang Buddha kepada semua makhluk sentien tidak akan seindah cinta saya kepada Farah. Saya menimbangkan ini sambil mendengar Nick Cave menyanyikan Into My Arms dan berfikir bila agaknya si eksentrik ini akan bunuh diri. Terbayangkan Nick menghentakkan kepalanya ke piano, piano berdarah dan semua kekuncinya merah.

Maaf jika gambaran saya agak kasar. Jika saya cuma ada pilihan antara marah dengan sedih akan saya pilih keduanya. Itulah Nick Cave. Demi masa, jika anda tidak pernah mendengar Nick Cave anda berada dalam golongan yang rugi.

Siapakah Pemilik Anjing Yang Tertipu Dengan Bayang-Bayang?


Pada tahun 620 BC, lahir ke dunia seorang bayi lelaki Yunani di Sardis yang terletak di pulau Sarmos. Segelintir pendapat mengatakan tempat lahirnya adalah kota Cotiaeum daerah Phrygia. Ditakdirkan dia kemudian membesar sebagai hamba abdi kepada seorang lelaki bernama Iadmon. Walaupun taraf abdi, Tuhan mengurniakannya kepandaian dan ilmu hikmah. Suatu hari, dia yang bertindak sebagai orang tengah berjaya membantu tuannya menyelesaikan sebuah perselisihan. Sebagai penghargaan dan rasa kagum dengan kebijaksanaan si hamba, Iadmon lantas membebaskannya.

Lelaki Romantis Yang Kompleks: Rainer Maria Rilke


Rainer Maria Rilke adalah seorang penyair Jerman yang lahir pada 4 December 1875. Beliau meninggal dunia pada 29 December 1926. Beliau adalah seorang penyair besar Jerman yang berkelahiran Austria. Bukan hanya sekadar seorang penyair tetapi beliau mempunyai filsafat tentang dunia penulisan kreatif ini.


Membaca lelaki di abad ke-20 seperti Rilke ini, adalah suatu cabaran skeptik yang memerlukan para penikmat seni karya puisi mengerti akan kondisi federalisme kebudayaan pada waktu itu. Di mana ia memupuk ambisi negara Jerman khususnya. Baden Wurttemberg secara terbuka menyebut kebudayaan pada waktu itu adalah sebagai faktor sarana setempat yang unik.

Antara Kesenian dan Kesakitan


Van Gogh selepas memotong telinganya sendiri.

Kebiasaan, apabila menelusuri wad pediatrik di mana-mana hospital, kita akan ternampak lukisan dan catan berwarna-warni yang digantung kemas pada dinding koridornya. Lukisan itu adalah hasil karya kanak-kanak yang telah ataupun sedang mendiami wad tersebut. Tetapi pernahkah kita bertanya kepada diri sendiri, kenapa perlu kanak-kanak itu melukis sedangkan mereka di situ untuk diubati? Apakah kaitan antara penyakit dan senilukis? Kenapa pihak hospital menjalankan 'terapi' lukisan itu ke atas pesakit-pesakit mereka?

Kajian saintis mengatakan, bayi yang didedah dengan alunan melodi klasik akan menjadi lebih kreatif apabila meningkat dewasa. Ini kerana naluri manusia itu suka kepada perkara yang lembut dan tenang. Kitab purba I Ching juga tertulis bahawa muzik itu mempunyai kuasa untuk memberi ketenangan dalaman dan mengurangkan gangguan emosi seseorang. Kita juga maklum bagaimana penulisan sajak, puisi dan cerpen juga merupakan satu bentuk pengubat hati insan yang dukalara. Seseorang itu membuat sesuatu, berkarya, kerana mereka sedang mengalami kesakitan dan kepedihan. Tidak kiralah kesakitan luaran tubuh badan atau dalaman, yakni sakit jiwa.

Bagi orang awam, sudah menjadi stereotaip dalam minda mereka bagi mereka bagaimana gambaran peribadi seseorang yang dilabel seniman. Seniman selalunya akan cuba untuk kelihatan unik dan lain dari kebiasaan. Mereka dilihat sebagai insan yang berani memakai sesuatu serta mempunyai imej menentang arus perdana. Tidak hairan jika mereka terkadang kelihatan seperti orang 'gila'. Namun, gelaran 'gila' itu adalah konotasi negatif yang terbawa oleh sifat prejudis. Betapa tidak? Stigma sosial masih membelenggu masyarakat kita terhadap golongan kurang siuman, sepertimana yang berlaku ke atas pesakit AIDS dan kusta contohnya. Padahal, ia boleh disembuhkan jika tidak pun ia boleh dikawal dari menjadi lebih parah.

Adaptasi Budaya Dalam Sastera Melayu


Menurut Sir Richard Winstedt yang menulis A History of Classical Malay Literature, Tun Sri Lanang yang mengarang (atau menyunting) Sejarah Melayu ialah seorang berdarah kacukan Melayu-India. Pendapat ini tidak pernah dipertikaikan secara serius oleh mana-mana akademia tempatan.

Hanya tuhan saja yang tahu kebenaran dakwaannya kerana ia dibuat 300 tahun selepas kemangkatan Bendahara Paduka Raja itu. Bagaimanapun, melalui pemerhatian terhadap naskah Sejarah Melayu, dan melalui beberapa kajian yang telah dibuat oleh UM dan UKM tidak dapat menyanggah pendapat orientalis terkemuka itu.

Amat cocok sekali penulis Sejarah Melayu berdarah kacukan, kerana naskah itu sendiri adalah naskah kacukan seperti kebanyakan naskah-naskah melayu lainnya. Penulis-penulis ‘melayu’ yang terulung seperti Sheikh Nuruddin ar Raniri dan Munshi Abdullah juga adalah golongan mamak yang berdarah melayu-india. Mereka mengambil dari sana sini kisah Iskandar Zulkarnain (Alaxander the Great?), hikayat-hikayat dari Parsi, dan dari semenanjung arab untuk dimelayukan seperti yang telah terjadi sejak zaman berzaman.

Stabil, Fared Ayam : Kesakitan Yang Dilepaskan

oleh Wahyudi MY

Mahu tidak mahu, puisi seringkali menjadi alat untuk melampiaskan segala macam rasa seorang anak manusia yang menukangi puisi. Puisi menjadi ranjang, menjadi tempat pergumulan emosi, jiwa, atau rasa lainnya yang mulanya hanyalah gelora sebelum dituangkan dalam perkataan. Tiada bebanan bahawa kata yang lahir dari gelora itu harus dipersetujui secocok dengan intensik dan pretensik menuliskan puisi. Kononnya, puisi punya semacam mekanisme memilih pembacanya sendiri. Mekanisme kognitif ini boleh jadi berkait langsung dengan si penulis dimana penulis awal-awal lagi sudah punya gambaran tentang sekelilingnya termasuklah kelompok pembacanya. Sikap realis ini jarang ditemukan pada penulis puisi lainnya, yang lebih senang menyendiri di dalam kegelapan fahaman bahawa mempertimbangkan pembaca adalah sama dengan merendahkan “nilai” karyanya. Ini bisa difahami jika penulis adalah seorang penyair yang telah menuliskan berbelas-belas buku puisi , lalu mempertimbangkan pembaca cuma membataskan ruang gerak kreativitinya. Bagaimana pula jika dia adalah seorang penggiat teater yang, seperti penggiat teater lainnya, berakar kuat pada sikap realis semacam ini?

Puisi Zulkifli bin Mohamed dan Yong Muen


~SAYA TABIK UNTUK SAUDARA(ketika berhenti antara lampu isyarat itu)~

saudaraku
tanpa segan saudara menyapu setiap zarah sampah
dari hujung tiang lampu isyarat di mana mata manusia
langsung tidak memandang dengan jujur
terik cahaya membakar kesabaran saudara
tanpa perlu sembunyikan wajah diri
terus menyapu zarah kotor yang terbuang
dari tingkap dan tangan manusia yang enggan melihat
siapa diri saudara.

saya tabik untuk saudara.

ZULKIFLI BIN MOHAMED

Chukai, Darul Iman
30 Januari 2010.

Membaca Emily Dickinson



~

Dia adalah seorang perempuan biasa yang dilahirkan pada tahun 1830 di Amherst, Massachusetts. Keluarganya berfahaman Congregationalism ortodoks Amhe.  


Yang membezakan dia dengan yang lain adalah sikap terbukanya. Menulis dengan emosi dan hampir keseluruhan kehidupan peribadinya dituliskan.

Tulisannya dipengaruhi gaya Shakespeare yang mendayu-dayu. Jumlah puisinya tidak banyak, hanya sekitar dua ribu sahaja. Tidak semua diterbitkan juga. Kerana alasan Emily, dia menulis puisi kerana cintanya pada puisi bukan kerana untuk mendapatkan nama. Kebanyakan karyanya menggunakan nama "anonymous", tiada nama penulis disertakan.
Dickinson tidak menyelesaikan banyak puisi atau mempersiapkan mereka untuk penerbitan. Dia menulis draft di atas potongan kertas, senarai belanja, dan bahagian belakang sampul surat resep dan digunakan.

Ulas filem: Into The Wild




"I think u should watch this film bro", begitulah kata-kata Alan, kawanku seorang guru di Sarawak dalam slanga English pekat ala Ozzy, ketika menghulur sekeping dvd cetak rompak yang tertulis 'Into The Wild'. Aku geram amat. Masakan tidak? Beberapa waktu dulu aku juga telah dirayu untuk menonton filem Once, sekarang filem apa pulak ni? Aku takut untuk menonton filem kerana bagiku filem dan cerita wayang bergerak boleh mengganggu kehidupan manusia hinggakan mereka akan mula berimaginasi seraya melakonkan semula watak dalam filem yang ditonton itu. Aku hanya biarkan saja dvd tersebut di atas peti tivi hinggalah sampai ke waktu yang sudah termaktub oleh hukum Ilahi, minggu lepas, aku pun menontonnya. Tanpa rasa bersalah.

Resensi Buku: The Elementary Particles


Taufan menyerang, gempa bumi datang; mencerai, menolak mamalia-mamalia ke arah kedurjanaan. Macamanapun, planet ini, planet tua ini masih lagi berputar sedaya upaya menanggung isiannya. Molekul-molekul berlanggaran oleh ejen perlanggaran menghasilkan zat-zat baru. Ejen-ejen perlanggaran umpama Michel Houellebecq (baca: wellbeck), ejen provokator, pembenci masyarakat, sistem, dan termasuk dirinya sendiri! Yang cuba menghasilkan zat-zat baru. Atau mungkin merosakkan kita atau; mungkin hanya provokasi kepada masyarakat?

Menutup helaian terakhir naskah The Elementary Particles, kening aku terangkat dan dahi berkerut; seolah terasa yang naskah mual ini, yang dipenuhi kebencian (yang kadang lucu dan kadang keterlaluan), protagonis yang ketagihkan seks (termasuk S&M) dan jijik-jijik seks yang terperinci sifatnya lantas boleh saja membuat pembacanya ke tandas dahulu, sebelum kembali membaca helaian-helaian baru yang penuh dengan ’yang baru.’

MenuIis Puisi, Meraikan Kehidupan


Jika kamu berharap menemukan tips-tips untuk menulis puisi yang bagus untuk dimuatkan dalam majalah DBP sila berhenti membaca tulisan ini sekarang juga. Kerana yang menulis ini sendiri, selama bergelar manusia tidak pernah tulisannya dimuatkan dimana-mana majalah DBP. Untuk apa juga kau memuatkan puisi di dalam majalah yang telah sekian lamanya gagal menjadi medium penggerak perkembangan puisi, sebagaimana seharusnya. Atau barangkali dengan mengirim puisi di dalam majalah itu, lalu akhirmya dimuatkan, menjadi tanda ukur yang membuat kamu fikir kamu telah berhasil menuliskan puisi? Mempertimbangkan pembaca sebagai medium untuk menilai sesebuah puisi tidak salah sama sekali. Tidak berdosa. Bahkan itu adalah proses dalam penulisan. Lain halnya jika ia menjadi tujuan. Mempertimbangkan pembaca sebagai tujuan, bukan saja si pengarang telah melakukan bunuh diri kreatif sia-sia dengan menyempitkan ruang gerak kreativitinya, tapi juga bakal dikutuk-sumpahi Dewi Puisi, blasphemer yang melayakkannya menghuni neraka tingkat 12. Di sini aku dirusuh tanya; lalu untuk apa menuliskan puisi?

Space Gambus Experiment dan Pak Samad




Tidak ada apa yang aku hendak berkongsi sebenarnya. Kerana, aku sudah pekak dan bisu. Ya, bayangkan Tuhan telah menarik daya pendengaranmu buat selama-lamanya. Bagaimana gegendangmu berupaya menangkap bunyian? Bagaimana kamu mahu menikmati desis ritma dan lenggok irama? Justeru kamu sekadar memejam mata, dan tersenyum sendirian. Mari kita menyelongkar dunia irama dalam alam nan bisu.

Pabila berbicara tentang konsep muzik, serta falsafah yang tersirat, kamu perlu bahagikan dua perkara penting. Muzik yang terletak dalam sebuah bulatan industri, dan yang terkeluar daripadanya. Industri itu adalah perkara maha agung, luas ruangnya. Manakala zarah partikel diluar industri itu selalunya terasing. Ia bagaikan keladak yang tenggelam di dalam cawan penuh berisi air. Bukannya band Keladak, sebuah band punk indie tu. Mereka sudah punyai groupies yang tersendiri.

Puisi Raja Syahrul Helmi


~NOTA BUAT NATASHA~
1.

Masihkah kau ingat pagi itu? Kita singgah di lereng bukit
Setelah habis rave party untuk melihat pasang padam lampu kota.
Kau memelukku dan mengatakan:

“Kota ini bagaikan sebuah kelab gergasi
memainkan cahaya buat kita yang belum puas menari”

Dan kemudian aku kau ajak menari di atas hud kereta!

2.

Sekarang sudah siang tapi aku belum lena.
Ribut-ribut deru kenderaan dan tapak kasut,
Bertingkah dengan bunyi penggera kereta menggila,
Heretan beg–beg beroda, juga jeritan jam bermacam gaya.
Semuanya membuatku rimas, Sakit kepala! Seluruh badanku panas,
Dan tekak mula terasa loya (mungkin kerana pil yang ku ambil)
Ku buka tingkap luas–luas biar masuk udara segar.

Tasha, adakah rambutmu juga sedang disentuh angin ini?

Bulan Pecah di Tengah Hari

‘Aku menuntut hak semulajadi sajakku’, tulis Pak Agi dalam prakata Yang-Yang, kumpulan sajak-sajak beliau dari 66 hingga 83. Yang-Yang merupakan lanjutan dan manifestasi dari kegigihan dan kedegilan berkarya seorang Abdul Ghafar Ibrahim dalam menghasilkan sajak-sajak 3V: Verbal-Vokal-Visual yang dipeloporinya semenjak tahun 1965.

Bahawa ambiguiti dan misteri perlu digali dari diri sajak, begitulah kata Pak Agi. Mungkin pada beliau (dan saya cuma meneka-neka) sajak itu sendiri bukanlah matlamat, tapi adalah alat seperti kapal korek, yang digunakan untuk membongkar rahsia diri. Dengan 3V beliau membebaskan kata dari belenggu konvensi menuju jalan yang baru seperti halnya seorang pelukis surrealis membebaskan imajinasinya dari belenggu realiti menuju apa yang dipanggil oleh Carl Jung sebagai The Unconcious.

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.

Blog Archive

Tentang NP


NP ialah sebuah majalah blog yang cuba menerapkan bahan-bahan penulisan sastera, budaya dan masyarakat terutama oleh penulis-penulis bebas dan baru. Anda juga boleh menyumbang hasil penulisan anda dengan menghantar ke: naskahpercuma@gmail.com