Api dan cinta dari jalanan!

Oleh HAFIZ ZAINUDDIN






Salah satu kunci kepada karya yang baik ialah daya meyakinkan, yakni sang pengkarya memberi makna dan menterjemahkan sisa-sisa yang kadang terleka oleh kita, untuk melihat, menyucuk dan menekan pada luka lama yang sudah dilupakan, agar kita sedar langit masih di atas dan kaki masih di bumi.

Dan pekik laung sang pengkarya ini pun ternampak oleh mata kita akan kewujudannya, tetapi jarang sekali dia mahu menonjol; lebih selesa berada di belakang menghayunkan karyanya untuk dicerna deria-deria kita..

Sang pengkarya ini ialah NikJidan, sepertimana rakyat yang tertekan dengan keparahan sistem-sistem tertentu, dia mahu berkongsi rasa agar dapat membuktikan semangat manusiawi tidak ditelan ketamakan. Beliau hamburkan melalui persalaman, didahului getar suara untuk kita akali, hadami, dan fikirkan.



“…sampaikan salam di angin lalu,
buat semua yang hidup,
buat semua yang mati…”Salam

Tidak keterlaluan kesemua tujuh buah lagu dari album Gerakan Rakyat Merdeka ini, kalau dikatakan ia lebih dekat dengan doa berbanding ‘sebuah lagi album’ jika diperhayati.

Album ketiga NikJidan

Gerakan Rakyat Merdeka merupakan album ketiga NikJidan selepas album Garisan Abstrak dan Javidnamah, masing-masing dilancarkan pada tahun 2007 dan 2009. Mesejnya jelas, ayuh bangkit dari kebodohan, kebobrokkan penguasa zalim, melawan ketidakadilan dan salah guna kuasa.

Berbanding dua albumnya sebelum ini, karya terbarunya ini lebih matang, lebih-lebih lagi kalau kita tahu pemuzik jalanan ini sudah pun bertemu jodohnya untuk melangkah ke alam baru berkongsi hidup bersama si-dia yang tercinta.

Terilham dari celah-celah lorong sempit, yang hanyir baunya, bila malamnya dipenuhi dengan gelandangan-gelandangan bisu. Bukan bisu! Mereka cuma tidak berbuat apa-apa, tidak melampiaskan rasa muak terhadap apa yang mereka gagal kecapi.

Inilah paparan realiti, paranoia dan sisi-sisi kompleks manusiawi; hadiah NikJidan kepada pendengar agar jiwarasa kita dapat merdeka dari pembodohan dan kecelaruan kata mereka di atas sana.

Kemulusan NikJidan, kejayaan rakaman dan penerbitan album ini diharap dapat memberi kesedaran berdemokrasi kepada masyarakat seluruhnya pada masa yang sama beliau sangat menggalakkan penglibatan lebih ramai seniman jalanan yang lain untuk menghasilkan album.

Menurutnya lagi, muzik harus dibebaskan dan berpijak di bumi yang nyata dimana seni, masyarakat dan politik adalah saling memerlukan. Dari situ akan wujud keseimbangan pada masa yang sama meluaskan lagi ruang penerimaan pendengar.

Hidup di lorong dan mencari hidayah

Gerakan Rakyat Merdeka merupakan bingkisan terbaik dari jalan-jalan sesak dan lorong-lorong sempit sekitar Kuala Lumpur;

“Jangan malu pada anjing, kita menyalak tak mengacau, oh Francis di depan pintu kaca kami semua tertanya-tanya: Apakah kau SB atau memang benar orang gila? Namun jawabmu… Aku juga manusia” – Francis Depan Pintu Kaca

Anjing apa yang dimaksudkan NikJidan? Anjing bertuan yang terkurung di dalam atau anjing sesat yang mengacau orang ramai? Tetapi tidak seperti yang taksub dengan karya sendiri, lagu ini cepat menunjukkan rasa kemanusiaan tinggi apabila sang pengkarya menonjolkan “aku juga manusia”. Ada baik, ada salah, bergantung kepada pandangan moral masyarakat.

Dan melalui Bulan Tak Pernah Salah, sekali lagi, dan lebih penting terutamanya apabila kekosongan menjajah jiwa, tuhan menjadi tempat kita untuk merujuk, memberikan rasa selesa, aman dan tenang, biarlah apapun, asal tuhan ada.


*Rencana ini terbit pertama kali di Roketkini.com

1 comments:

rakyat merdeka tak bergerak berkata...

hebat liriknya

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.