KASINO 'pundek' Saifullizan Tahir






Politik dan perniagaan adalah binatang-binatang liar sekawan dalam KASINO. Penulis Saifullizan Tahir sudah masak dengan gelagat binatang-binatang itu. Jelas novel ini ditulis berdasarkan pengalamannya sebagai arkitek yang biasa dengan budaya niaga di negara tercinta ini, yang tidak boleh lepas dari cakar politik.

Kisahnya berlegar sekitar empat belas hari dalam kehidupan Mohd Narcissus Yussof, watak utama novel KASINO ini, seorang usahawan Bumiputera yang mesti melangsaikan hutang RM3.8 juta kepada kerajaan negeri dalam masa dua minggu. Ia ditulis dari perspektif seorang  ‘aku’ yang bercerita kepada seorang ‘kau’ dan ini membuat saya terjerumus dalam kekeliruan untuk membezakan suara penulis dengan suara watak yang ditulis, antara Saifullizan dengan Narcissus, kedua-duanya seorang arkitek. Watak Mohd Narcissus agak mencabar minda saya dan belum lagi dapat saya memutuskan antara membenci dan menyukainya.

Sajak-Sajak Untuk Claire


Untuk Claire

Akhirnya nanti tinggal gigi,
cinta juga akan dikambus pasir jadi
pentingkah masa depan? Lidah
bukan untuk bicara tapi untuk menjilat,
dan mulut untuk mengulum, walau kau
mubaligh, mimpimu seorang lelaki
dengan kesan-kesan paku di tangan, aku
ada pendapatku sendiri tentang itu, Claire,
dan Nasib memerangkap kita, menghembus
nafas panas di pipi, menyelak kain dengan udara,
bulan yang sepucat tubuhmu malam ini
itulah dewa-dewiku.


In the end only teeth remain,
love too, will be drowned in sand so
is the future important? Tongues
are not for talking but for licking,
and mouths for sucking, even if you’re
a missionary, your dream a man
with nail marks on his hands, I
have my own opinion about that, Claire,
and Fate who ensnares us, blowing
hot breath on cheeks, plucking cloth with air,
the moon as pale as your body tonight,
those are my gods.

Melayu. Sepuluh Tahun Setelah Usman Awang


AJ Di Metro Fine Art


Oleh Abdullah Jones

Melayu itu 
layaknya berniaga 
dibawah payung cuma 
jual jambu dipinggir jalan 
berkhemah hingga dinihari 
menjual barangan tiruan 
dikala bilal pecah tekak laung azan 

dia sibuk melalak jual barang

The Three Questions atau dalam melayunya Tiga Persoalan.





Satu hari ada seorang maharaja yang terfikir betapa banyak perkara boleh diselesaikan dengan mudah jika dia dapat menjawab tiga soalan:

Bilakah masa paling tepat untuk melakukan sesuatu? Dengan siapakah dia mesti melakukan sesuatu? Dan apakah perkara paling penting yang mesti dibuat?

Maharaja itu mengeluarkan watiqah ke seluruh jajahannya mengisytiharkan hadiah besar akan diberi kepada sesiapa yang dapat menjawab ketiga-tiga soalan itu. Ramai yang membaca watiqah itu segera menuju ke istana dengan jawapan masing-masing.

Paulo Coelho : Dari shamanisme ke Coelhoisme


`Tanggungjawab insan ialah merealisasikan takdir yang telah ditetapkan ke atas dirinya’ 
 Petikan dari The Alchemist

‘Paulo Coelho bukanlah seorang penulis,’ kata para pengkritik sastera di tempat kelahirannya sendiri, Brazil. ‘Tulisannya setaraf kanak-kanak’, ‘banyak menggunakan metafora dan anekdot yang klise’, ‘himpunan falsafah purba yang menjemukan’, serta ‘penciptaan watak-watak stereotaip yang kerja mereka berkhutbah sepanjang masa’. Diogo Maniardi, seorang pengkritik dari majalah Veja pernah menyamakan karya Coelho, Maktub seperti stoking busuknya yang tertinggal di dalam kereta. Itu adalah sebilangan kritikan ‘pedas’ yang diterima oleh Paulo, walaupun pada saat itu karyanya yang ke-sembilan, By The River Piedra I Sat Down and Wept telah terjual melebihi 70,000 naskah hanya pada hari pertama peluncurannya.

Dari neraka ke neraka, rentung di sisi tuhan.

Pedulikan kata-kata sumbang daripada orang. Kebanyakan mereka takut menghadapi diri sendiri. Aku tahu aku tak disenangi mereka bila mempersoalkan perihal ketuhanan dalam puisi-puisiku tetapi pergi jahanamlah. Tuhan menyoal aku jadi aku menyoal Dia kembali. Bukankah semua daya, termasuk daya pemikiran juga datangnya daripada Dia? Aku mencari tuhan yang sejati. Bukan tuhan yang telah disuapkan.

Puisi yang sebenar ialah luahan luhur, dan apapun bentuk kesenian yang luhur datang dari sumber yang lebih dalam daripada pemikiran. Sumber itulah yang mahu aku selami dengan jujur. Bagiku puisi hanyalah alat dan bukan matlamat. Kasih sayang puisi dengan pembaca hanya bermula setelah puisi dibaca tetapi percumbuannya dengan penulis bermula sejak penulis lahir lagi. Bagi seorang penyair, proses penggalian puisi harus lebih penting daripada puisi yang terpancut kerana puisi ialah Kehidupan yang menulis.

Dan puisi mestilah memancut. Penggalian mestilah dalam. Biarkan kalau berdarah. Tak guna semua nak nyaman saja.

Cerpen Percuma: Seminggu oleh Ayam Fared


Dalam tong sampah Ikea warna merah, hadiah bekas kekasih lama yang kini telah pun berkahwin dengan lelaki lain, ada kondom yang berisi mani, yang baru digunakan petang tadi. Tidak, bau mani tidak menyelubungi bilik ini.

Yang tertinggal dan terus berlegar kuat, selain kesunyian dan bunyi kipas yang telah tenat, cumalah bau popotmu, sebagai bukti sebuah rindu yang mestiku tahan lagi seminggu.

"You are god's little thumb."

SMS ringkas yang kau hantar pagi tadi, sebelum kau datang dan kita melangsaikan keinginan, masih tersimpan dalam inbox telefon bimbitku. Ya, telefon bimbit itu, yang tahun lepas dihadiahkan oleh adik perempuanku, yang baru sekejap tadi satu kelebihan aplikasinya ku tahu, lalu belajar menghantar MMS padamu.

KATA-KATA: Korek Maso

Kata-Kata, satu lagi keluaran syarikat penerbitan Jargon.


Sebagai bekas pembaca pruf yang lari dari 'berperang,' lebih baik untuk saya mengulas, mengupas, mengorek, mencium, me.... dari sudut seorang pembaca pruf naskhah ini.

Macam biasa, spontan didahulukan, provokasi diutamakan.

Nota-nota Gila oleh self proclaimed gila.


"Marahlah dan kutuklah puas-puas. Aku tak ada masa untuk melayan itu semua. Aku hendak pergi buat Nescafe ais."
- Jayzuan, Nota-nota Gila m/s 44.
***


Maka, ketika Jayzuan pergi 'buat Nescafe ais,' dari pada apa yang aku faham, bolehlah kita kutuk sepuas-puas hati naskhah comel Nota-nota Gila beliau, (ha ha ha) dalam satu ayat. Go! Sebelum Jayzuan datang balik dengan Nescafe ais dia.

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.