Perbualan antara Mata dan Fikiran

Cerpen oleh Wan Nor Azriq* 

Foto oleh Asyraf Bakti




"Warna butakan mata... Fikiran lemahkan minda." -- Lao Tze

FIKIRAN:            Berehatlah sekejap wahai mata! Saya ada buku untuk awak baca.

MATA:               Aku tak kerja, aku tak rehat. Aku cuma melihat.

FIKIRAN:            Sebab itu adalah diri awak?

MATA:                 Diriku adalah mata.

FIKIRAN:         Saya akan bosan kalau saya jadi awak. Tuhan ciptakan saya agar berubah-ubah idea, melompat sikap dan emosi. Untuk mencari makna dan rahsia Tuhan daripada dalam diri saya.

MATA:               Memenatkan!

FIKIRAN:            Saya ingin mengenali Tuhan. Saya perlukan makna untuk hidup.


MATA:             Kita tidak boleh kenal Tuhan. Kita hanya boleh merasainya, dalam bentuk pokok dan warna awan.

FIKIRAN:            Melihat tanpa meditasi umpama agama tanpa kebenaran.

MATA:             Hmmm… Menurutku, meditasi bertentangan dengan sifat semulajadi kita. Hanya Tuhan yang ada hak untuk bermeditasi dan menamakan semua makhluk dan benda. Sementara itu, keberadaan kita sama saja dengan kerikil dan rumput-rumput di tebing sungai.

Kenapa nak rumitkan hidup? Pokok itu pokok. Batu itu batu. Kita adalah kita. Semuanya sudah cukup dan sempurna seadanya seperti mana aturan Tuhan.

FIKIRAN:           Ya, saya sudah sedia maklum dengan hujah-hujah awak. Justeru hari ini saya datang dengan buku berbeza untuk dikongsi.

MATA:               Mengapa kau mesti datang dengan buku?

FIKIRAN:            Anggaplah ia sebagai cabaran. Idea baru memberontak dengan idea lama.

MATA:               Aku tak perlukan idea. Aku terima semua di depanku. Tanpa diskriminasi, tanpa ragu.

FIKIRAN:            Makanya, awak tidak akan ada masalah dengan isi buku yang bakal saya sampaikan?

MATA:               Terserahlah.

FIKIRAN:       Nah, begitulah baru betul! Ada keterbukaan untuk menerima ilmu. Kalau awak berterusan merenung dinding, saya takut awak akan menjadi seperti Beckett nanti – kehilangan kata-kata.

MATA:               Baguslah. Akhirnya kau dan aku akan berbicara dalam diam.

FIKIRAN:         Mistik gila! Baik, sekarang saya akan ceritakan tentang Kenko, sami Buddha yang hidup di abad keempat belas di zaman pemerintahan Shogun, di mana zaman itu maharaja hanyalah sekadar simbolik.

Kenko mempunyai hubungan erat dengan istana, walaupun di lewat hidupnya dia memilih untuk mengasingkan diri daripada sebarang urusan politik.

MATA:               Jalan terbaik menuju Tuhan adalah jalan di mana kau berjalan tanpa pakaian.

FIKIRAN:      Gaya hidup sebegitu sesuai untuk Lao Tze. Tetapi si Kenko ini terlalu mencintai kehidupan berbanding menafikan kehidupan itu terus. Dia membina sebuah pondok di pinggir kota. Nah, di sinilah Kenko menulis catatan dan bermeditasi tentang masa lalu.

MATA:               Kau percaya pada masa lalu?

FIKIRAN:           Saya berada di sini hasil loncatan dari masa lalu.

MATA:          Alam tidak muncul kemarin. Alam adalah apa yang ada sekarang. Mengenang masa lampau membutakan aku.

FIKIRAN:            Saya akan bacakan salah satu catatan Kenko:

“…menjamah keheningan, jiwaku jadi galau dalam nostalgia. Semua orang diam dalam lena, sementara kau masih hilang dalam puncak malam, menyusun barang-barang lama, membuang tulisan yang sudah tidak berbekas pada dirimu, dan tiba-tiba hati kau terpandang catatan dan lakaran milik seorang sahabat yang sudah pergi, dan kau tenggelam semula dalam nostalgia.

“Andai sahabat yang menulisnya masih hidup, apa salahnya mengingati kembali tahun dan waktu kau menerima surat itu darinya. Syahdu sungguh membayangkan barangan sendiri kerana di masa depan, ia akan sentiasa wujud seperti sedia kala dan tidak akan berubah.”

Nah, bukankah itu kebahagiaan?

MATA:            Di manakah kebahagiaan dan ketenangan jika jiwa kau sentiasa galau pada memori lalu? Kau pegang dan lihat sesuatu benda sebab kau percaya ia menyimpan misteri dalam dirinya. Tetapi di manakah misterinya itu? Pernahkah ia muncul kepada kau?


Aku sering ketawa kalau aku memegang seketul batu. Ia tak boleh ceritakan apa-apa rahsia padaku walau lama manapun aku pegang. Batu itu hanya batu. Tak ada kebenaran lebih dari itu!

FIKIRAN:         Kalau batu hanya batu, meja hanya meja, dan sama cara kita melihatnya, maka awak dan saya semestinya sudah mati. Kita tidak lebih daripada bangkai di tepi jalan. Namun, hakikatnya kita bukan sekadar melihat dan memegang. Kita memberikan nyawa pada sesuatu benda.

MATA:               Burung di langit itu akan terbang bebas tanpa campur tangan kau atau aku.

FIKIRAN:          Bagaimana awak boleh pasti? Awak hanya boleh melihat dalam batas jasmaniah yang Tuhan tetapkan atas diri awak. Sama seperti saya hanya boleh melihat burung itu sebagai konsep. Hari ini mungkin saya percaya burung adalah makhluk bersayap yang terbang di udara. Tetapi esok mungkin saya percaya bahawa burung adalah makhluk berkepala tiga yang boleh menjelma menjadi idea atau gagasan menentang kapitalisme.

MATA:               Kau kata Kenko itu sami. Kau patut belajar dari dia.

FIKIRAN:            Belajar apa?

MATA:               Belajar kosongkan diri dari idea-idea mengarut.

FIKIRAN:           Aduh, sahabat… Awak belum benar-benar mengenali Kenko. Dia mungkin seorang sami, tetapi dia tidak pernah menjadi tubuh yang kosong. Matanya sentiasa melihat dan emosinya sentiasa membaca apa yang dia lihat. Bagi Kenko harus ada keseimbangan dalam hidup kita – antara pengasingan dan penerimaan. Katanya: 

                     “Tidak kisahlah di mana pun tempatnya, apabila kau keluar berkelana, kau menjadi lebih hidup dan peka terhadap semua benda. Mata kau menggelintar dan mencari benda-benda baru dalam rumah kampung dan bangunan usang. Turut menyenangkan adalah mengirimkan pesan kepada keluarga di ibu kota, menanyakan khabar, dan mengingatkan mereka tentang urusan tetek benget yang harus dijaga. Di tempat baru, kau menjadi lebih tergoda pada benda-benda kau lihat. Malah barang kau bawa dari rumah tiba-tiba menunjukkan sisi kehalusan yang kau tidak pernah perasan. Itu belum mengambil kira bakat seni atau kecantikan seseorang yang mampu membuat kau teruja lebih daripada kebiasaan. Di hujung perjalanan itu, kau mencari ketenangan dengan menyendiri di sebuah kuil atau candi.”

MATA:              Maaf cakap, fikiran kau telah membutakan aku.



*Wan Nor Azriq Wan Mokhtar, pengarang kelahiran Jelapang Padi ini telah menghasilkan lima buah novel selain pelbagai kerjasama penulisan bersama syarikat-syarikat indie dan arus perdana. Novel pertamanya D.U.B.L.I.N telah memenangi tempat pertama Novel Terbaik Sayembara Penulisan ITBM-Pena-BH 2014.

^Asyraf Bakti, juga anak kelahiran Kedah Darul Aman merupakan jurugambar, cerpenis, novelis DANDAN (boleh didapati secara percuma di Wattpad FIXI). Beliau juga pernah menghasilkan filem pendek bertajuk Tolak Hujan, 2016. Di sela lapang beliau menanam bendi dan menjual rojak buah. Sekarang, beliau sedang menyiapkan sebuah novel misteri. 


0 comments:

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.