Melayu. Sepuluh Tahun Setelah Usman Awang


AJ Di Metro Fine Art


Oleh Abdullah Jones

Melayu itu 
layaknya berniaga 
dibawah payung cuma 
jual jambu dipinggir jalan 
berkhemah hingga dinihari 
menjual barangan tiruan 
dikala bilal pecah tekak laung azan 

dia sibuk melalak jual barang

Melayu itu 
politiknya tiada batas ugama 
mulutnya berbau puki 
korup tangan korup kaki 
tegak benang basah 
kerja sehari-hari 
malu orang jadi jenaka 

malu sendiri jadi bangga

Melayu itu 
kerjanya main-main 
main-main itu kerjanya 
mengadu malang semedang 
merintih dalam lagu 
mengaku masih bertatih 

dan selalu perlu dibantu

Melayu sudah tidak tidur lagi 

sudah lama bangkit dari lena 
apa sahaja jahat dunia 
anak melayu terbabit sama 
walau sedikit tertinggal 
mereka kejar dengan iltizam 

untuk terus derhaka

Melayu itu 
buang anaknya 
buang ibubapanya 
buang keluarganya 
buang saudaranya 
buang siapa sahaja 

asal dia duduk ditangga jaya

ayuhai melayu seantero benua 

tambah lagi usaha 
usaha tangga jaya 

selamat menjadi bangsa paling berdosa


Puisi sumbangan abdullahjones/rajawali

1 comments:

Penjiwa Jalanan berkata...

melayu itu satu perwakilan, jadikan sifat melayu yang cacat itu minoriti maka tenggelamlah label melayu layu,

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.