Album Rap Pertama Di Dunia

Oleh Raja Syahrul Helmi


Album pertama The Last Poets terjual setengah juta unit dalam tempoh sebulan lepas keluar kilang pada tahun 1970. Tiga penyair 'berhaluan kiri'  dan seorang pemain conga yang bekerja sambilan sebagai paderi Yoruba telah membawa Black Power ke dalam carta Billboard. Mereka bikin kata-kata militan Malcolm X jadi puitis, dan menambah perencahnya dengan lagu latar jazz ala Coltrane dan Thelonious Monk.

The Last Poets telah menyemai benih-benih rap ke dalam budaya belia kulit hitam di Amerika. Album ini mempengaruhi semua orang dari Pinero ke Public Enemy dan juga pergerakan The Black Panther. Tidak mengejutkan bila nama mereka ada dalam senarai pemerhatian Richard Nixon dan FBI. "Kami tak takut, kami muda dan semangat memberontak masa tu membuak-buak. Kami semua ada pistol yang disimpan di rumah makwe masing-masing jadi kami memang dah bersedia kalau apa-apa jadi" begitulah lebih kurang kata Umar Bin Hassan dalam satu temubual dengan majalah UNCUT pada 2011. 

Perbualan antara Mata dan Fikiran

Cerpen oleh Wan Nor Azriq* 

Foto oleh Asyraf Bakti




"Warna butakan mata... Fikiran lemahkan minda." -- Lao Tze

FIKIRAN:            Berehatlah sekejap wahai mata! Saya ada buku untuk awak baca.

MATA:               Aku tak kerja, aku tak rehat. Aku cuma melihat.

FIKIRAN:            Sebab itu adalah diri awak?

MATA:                 Diriku adalah mata.

FIKIRAN:         Saya akan bosan kalau saya jadi awak. Tuhan ciptakan saya agar berubah-ubah idea, melompat sikap dan emosi. Untuk mencari makna dan rahsia Tuhan daripada dalam diri saya.

MATA:               Memenatkan!

FIKIRAN:            Saya ingin mengenali Tuhan. Saya perlukan makna untuk hidup.

Penyajak Koyak Mampus

oleh Syafiq Ghazali*

Umpama ayam, kematian penyajak membuka lembaran kehidupan baru buat orang lain.



Di dalam kepalaku, aku tiba di stesen keretapi Charleville-Mezieres pada jam 10 pagi tepat. Dan sebaik aku keluar ke muka stesen, pasangan Hubert sudah pun menantiku di sisi SUV Peugeot mereka.

‘Bonjour,’ ujar Encik Hubert, tersenyum dan menyalamiku. ‘Bienvenue à Charleville-Mezieres.’
            
‘Bonjour. . . merci.’ Kataku, dan memandangkan pertuturan Perancisku sangat terbatas, bertanya pula dalam bahasa Melayu: ‘Helaine tak datang?’
            
‘Ga’,’ jawab Puan Hubert. ‘Ia pingin datang tapi tiduran terus sejak pagi.’
            
‘Yuk kita berangkat,’ tambah Encik Hubert.
            
Tanpa menunggu jawapanku, dia mencapai beg troliku dan memasukkannya ke dalam bonet. Puan Hubert pula membuka pintu belakang dan mempersilakan aku masuk. Dan beberapa minit kemudian kami sudah pun keluar dari kawasan stesen Charleville-Mezieres itu.
            
Di dalam kereta, Encik Hubert mencadangkan kami untuk terus ke muzium Arthur Rimbaud memandangkan hari masih awal. Aku mengeyakan cadangan itu sekalipun aku sudah begitu letih dek penangan perjalanan 13 jam dengan kapal terbang dan dua jam lebih dengan tren; dan juga kerana aku sendiri yang menyatakan hasrat untuk melawat tempat itu sewaktu ajakan Encik Hubert, dua bulan sudah menerusi emel, supaya aku melawat dia sekeluarga di Charleville-Mezieres.

Menukang Rahsia Hati


oleh Hadi Jaafar
"It is a magnificent slow dance of surreal beauty. He never knew he could suffer so much."

Mendedah keberadaan diri
“If you knew when you began a book what you would say at the end, do you think that you would have a courage to write it?” - Michel Foucault

Seni harus seperti cermin pembuka diri. Itu Jorge Luis Borges di dalam Ars Poetica. Saya bersetuju dengan rangkap itu asalkan ia berkait dengan rasa bawah sedar. Di dalam penulisan puisi, rasa ‘bawah sedar’ kadangkala memakan masa untuk timbul. Ini kerana saya percaya kebanyakan penyair dan penulis secara amnya tidak secara sedar mahu mendedahkan wajahnya. Malah, dia tidak pun dengan sengaja mahu membongkar apa yang selama ini tersembunyi di dalam kotak-kotak keberadaan dirinya. Saya kira itulah yang sebenarnya terjadi kepada setiap penulis. Betapa di akhirnya dia akan dikhianat oleh tulisannya sendiri.

Manusia Pertama Di Angkasa Luar

'My Father and The Astronout' (1969) karya Ibrahim Hussein

Oleh Wahyudi Yunus



Akar kepada keterasingan adalah kegagalan menemukan yang identik antara subjek dan yang berlangsung di luarnya. Subagio menuliskan keterasingan sebagai "tepi dari mana aku tak mungkin lagi kembali".  Kembali kepada apa? Biasa-biasa. Kepada isteri, kepada anak, kepada ibu di rumah.

Perasaan sama mudah dikongsi seorang askar yang berada di sempadan, seorang pelayar di samudera, seorang imigran yang menjenguk ke luar tingkap dari bilik sewanya melihat suasana malam ibu kota sebuah negeri yang bukan tanah kelahirannya.

Tapi manusia tidak sentiasa menemukan dirinya pada jarak yang boleh diartikulasi akal. Kadang-kadang ia menemukan dirinya melayang di tengah ruang, di mana tak berpisah malam dan siang. Seperti berada di sebuah lautan, tapi ia bukan lautan biru, ia lautan hampa dengan pandangan hanya pada kerdip bintang jauh.

Terdapat ralat dalam alat ini

Search

Memuatkan ...

Baca Lagi

Tentang NP


NP ialah sebuah majalah blog yang cuba menerapkan bahan-bahan penulisan sastera, budaya dan masyarakat terutama oleh penulis-penulis bebas dan baru. Anda juga boleh menyumbang hasil penulisan anda dengan menghantar ke: naskahpercuma@gmail.com