Nik Jidan: Busking bukan mengemis!





Siapa idola?
Idola ramai. antaranya Jimi Hendrix, Pink Floyd, SYJ.


Proses buat lagu?
Aku ambik gitar, strum, aku dapat lagu. Aku tak pandai baca not musik. Semuanya spontan. Kalau dulu, tak de henfon canggih-canggih, aku rekod guna kaset.


Sejak bila main musik?
Aku mula pegang gitar darjah 4 masa aku dalam kelas musik aku tengok cikgu tu main gitar, aku terus tahu, aku nak main gitar. Aku pun tak tau macam mana nak cakap.



Gitar pertama siapa bagi?
Abang aku ada gitar. Darjah enam tu aku dah strumming (ketawa) sampai luka-luka tangan. Tingkatan satu, aku dah pergi jamming, ada band sendiri, cover lagu orang lain. Tapi kita pilih lagu jugaklah, tak semua. Lagu cinta terjun bangunan kita tak main lah (ketawa). Tahun 87, masa tu rock kapak meletup-letup.


Boleh kau cerita sikit pasal tangan?
Aku dari lahir macam ni. Umur aku 27 aku buat operation sebab aku nak dapat melodi (sambil petik gitar, plucking) Aku nak yang ni masa tu tak dapat. Sebelum tu aku main power chord je (bunyi gitar - jeng jeng jeng). Punk la (ketawa). Sebenarnya, aku pegang kad OKU tapi tak dapat apa-apa. Diorang tengok aku serabai, macam perompak. (ketawa).


Sebelum kau main musik, kau buat apa?
Macam-macam kerja. Kerja kilang,  jual burger, kerja dengan orang. Sampai satu masa aku jadi lost. Aku tahu aku tak boleh kerja dengan orang. Bekerja dalam satu company, ikut rules, bangun pagi balik petang, aku tak boleh.


Ni gitar yg ke berapa? Berapa banyak gitar yang kau ada?
Ni gitar adik aku. Gitar aku hantar repair. Gitar ada dalam sepuluh bijik lah. Ada yang dah hilang sebab dulu aku tidur dalam kereta. Lama jugal. Lepas operation, tahun 97, aku balik Segamat. Praktis, lepas tu aku turun KL bawak gitar. Tapi nak start bergerak, aku kena kerja dulu, welding. Praktis, praktis, praktis, buat lagu sendiri. Aku buat lagu agak lama, dari kampung lagi aku dah buat lagu. Mana yang ok, aku ingat balik, aku ambik masuk dalam album.


Bila kau mula lepak CM?
Hujung 99. Lepak tengok member-member busking, tak kenal orang, tengok  je orang main gitar. Antara yang awal aku kenal Oz Republic, Jimi, Ijam, Usol, Nan Blues, baru jumpa Meor. Lambat sikit aku jumpa Meor. Diorang dah busking awal. Aku start busking tahun 2000.

Macam mana situasi CM masa tu? Ramai Busker tak de trouble ke?

Ada jugak la sikit-sikit, tapi boleh settle. Tapi sebelum 2000 tu lagi best. Tahun 90 an sangat meriah. Kau masuk situ memang tak boleh tengok apa lagi la. Orang berkumpul, duit banyak. Aku fikir macam mana diorang boleh bekerja macam ni, masih musik dalam masa sama buat duit. Bagi kuatkan semangat lagilah nak main musik. Aku lepak dengan budak-budak  punk, pegi gig.

Busking main lagu apa?
Lagu-lagu puisi. Aku tengok diorang pun main macam tu. Lirik yang ada semangat. Takde lah cinta mati. Lagu yang enjoy, happy, bagi kita lagi semangat bukan down. Tu yang aku suka geng-geng tu.

Lagu terbaru yang kau dengar pagi tadi?
Janji ditepati. (Ketawa berjemaah). Aku dengar jugak lagu-lagu baru, tapi tak banyaklah. Garrison, Azmyl. Pendek cerita, musik yang bertenaga.

Iwan falls?
Aku dah tak berapa follow. Sebab lagu dia sekarang pun lebih peribadi, tentang family dia. Lama aku ikut Iwan Falls. Lagu dia banyak bagi aku semangat.

Filem terakhir kau tengok?
Songlap. Sebab dalam tu ada lagu aku (ketawa).

Tiga benda penting yg kau selalu bawak selain gitar.
Rokok lighter henfon. Henfon sebab senang, kalau ada ilham boleh rekod terus.

Macam mana sambutan GRM?
Sangat bagus. 100 copy dah habis. Aku print lagi seribu. Yellow Boutique tolong marketing sebab aku tak de company. Kita kenal Eddie, print baju dekat dia. Dia nak tolong promote sekali, jual online.

Apa pendapat kau tentang scene busking?
Persepsi orang sekarang ni, kau busking dianggap mengemis. Persepsi owner tempat kita busking tu. Dia tak anggap kita musician. Customer akan bagi kau duit, tak de masalah. Tapi owner tempat tu, dia akan halau. Mungkin dia tak suka sebab dia fikir kita dapat duit dengan cara mudah. Orang bagi duit 5 ringgit, 10 ringgit. Kau tak fikir yang datang tu bukan semua kepala macam kau, ada datuk-datuk, orang educated.

Kenapa Gerakan Rakyat Merdeka?
Sebenarnya aku dapat dari inspirasi Black (Amin Iskandar). Dia yang bagi perkataan tu. Rakyat merdeka ni orang yang tak duduk dalam apa-apa organisasi, tidak dikuasai siapa-siapa. Bergerak sendiri. Bebas.

Siapa Francis?
Francis ni lelaki India yang duduk di tangga depan pejabat Malaysiakini. Pakai spek mata hitam, gila pun tak gila, waras pun tak waras. Tidak dikenal pasti dia tu SB atau orang gila. Sebenarnya lirik tu ditulis oleh seorang kawan, dia tak mahu namanya ditulis sebab posisinya tidak boleh menyebelahi sesiapa. Bagi aku, dia tu contoh orang yang merdeka.

Lagu demokrasi basi tentang apa?
Aku tulis lagu tu lepas Bersih 2. Tentang polisi kerajaan, institusi diraja, polis.

Sebagai seniman, apa yg kau cuba buat dengan berkarya? Kenapa pilih musik?
Macam aku cakap, aku tak boleh kerja dengan orang lain. Darjah 4  tengok cikgu tu main gitar, terus masuk, tak boleh keluar. Aku cuba keluar dari musik pun tak boleh jugak. Medium musik ni aku pilih sebab semua orang boleh dengar.

Apa yang kau cuba sampaikan?
Supaya orang buka fikiran. Ada lagu yang aku biar ‘rosak’ bunyinya. Tapi lirik tu dapat tangkap.

Pandangan terhadap situasi politik semasa?
Rosak. Sistem, diorang nak ubah sistem. Walaupun PR naik, contohnya, sistem nak diubah sangat susah. Orang yang bekerja dalam sektor kerajaan kebanyakannya orang Umno. Orang yang menyokong kerajaan sekarang ini.Mentaliti tetap sama. Jadi penyebaran secara media, lagu, filem, apa-apa saja perlu ambil peranan.

Harapan?
Kerajaan berubah bagus. Tapi akan ambil masa untuk ubah corak pemikiran. Dalam seni, filem contohnya. Fikiran kena buka. Kita boleh tengok orang telanjang dalam Astro, tapi bila anak tempatan yang buat, tak boleh, dikritik. Dalam filem, lagu boleh dimasukkan. Jalan seiiring. Masa P Ramlee buat macam itu, soundtrack lagu yang berkualiti. Kenapa sekarang tak ada macam itu?

Musik boleh pengaruh masyarakat?
Boleh. Sangat boleh. Kalau kita tengok tahun 80an dulu. Masa Tok Mat cakap rock tak boleh, rambut panjang seluar koyak, bung bang bung bang. Orang semua tetap dengar lagu rock walaupun banyak jugak lagu masa tu yang tak menaikkan jiwa masyarakat. Tapi lagu-lagu ini disekat. Lagu-lagu yang
menyentuh hal-hal politik disekat.

Orang-orang politik kena buka pemikiran. Kena faham jiwa rakyat. Musik bukan cuma nasyid. Macam mana musik nak berkembang. Apapun, kena buka pemikiran.

Bila kali terakhir kau kena halau?
Kalau takde event mana-mana aku busking. Jadi baru-baru ni, aku busking. di uptown Damansara. Sekuriti tu halau (ketawa).




*Dipetik dari litzine fragranfrantik. Boleh emel fragranfrantik@gmail.com untuk dapatkan (Rm7).

3 comments:

Tanpa Nama berkata...

Sebenarnya aku dah lama tertanya-tanya tentang tangan Nik. Nak korek banyak-banyak, rasa macam segan pula; manalah tahu kalau dia kecil hati.

Nasib baik ada interviu ni. Ha ha ha

Haikalll Kalll berkata...

assalammualaikum nk bertanya macam mana nak mula basking

Arm Iz berkata...

Nik jidan antara individu yang membuat saya minat dengan gitar sejak kecil kerana keunikan yang ada pada dirinya.Dia sememangnya penghibur hati anak-anak saudaranya.

#anak saudara nik jidan