Puisi Untuk Anjing Sesat (Bukowski) dan Osmosis Proudhon

Charles Bukowski, 1920-1994

Puisi Untuk Anjing Sesat
*Poem for lost dogs By Charles Bukowski

Rasa bagus itu selalu datang waktu-waktu pelik: sekali, selepas
            tidur
terjaga di atas kerusi taman di bandar asing, baju dibasahi dengan titis embun dan aku bangun dan mula berjalan ke timur
            ke arah
wajah menghadap matahari naik dan dalam diri aku ada kegembiraan kecil wujud

masa yang lain selepas melanggan pelacur jalanan, kami berjalan bersama jam 2 a.m bawah rembulan beriringan
menuju ke bilik murah ku tapi aku tidak bernafsu untuk menidurinya.
gembira lembut datang daripada berjalan beriringan dalam masa kekeliruan
semesta- kami ialah teman, teman yang asing berjalan bersama
tanpa bicara.
Skarf ungu dan putih tergantung di beg tangannya- berkibar dalam gelap
semasa kami berjalan
dan musik boleh datang daripada cahaya bulan


Dan ada masanya juga
aku dihalau kerana tidak bayar sewa dan membawa
beg perempuanku ke pintu lelaki asing dan menyaksikan dia hilang
di dalam, berdiri di situ seketika, dengar tawanya pertama, kemudian tawa lelaki asing, dan aku berlalu.
Aku sedang berjalan, panas jam 10 a.m, tiba-tiba
matahari membutakan aku dan aku hanya sedar dengan bunyi
kasut aku di sisi jalan. Kemudian
AKu dengar suara. “hei kawan, ada duit lebih untuk diberikan?”
Aku lihat, dan bersandar pada dinding ialah 3 kutu pertengahan umur,
            bermuka merah,
sesat dan dikalahkan dengan teruk. “Berapa duit untuk sebotol?” Aku tanya.
“24 Cents,” salah seorang mereka berkata. Aku seluk poket, ambil semua syiling dan berikan padanya. “ Bagus sekali kawan, Terima
Kasih!” dia berkata.
aku teruskan berjalan, dan rasakan perlu untuk rokok, raba poket
seluar, rasa kertas, keluarkan
dari poket: note 5 ringgit

masa lain bila bergaduh dengan penjaga bar, Tommy (sekali lagi), di
lorong belakang untuk hiburan pelanggan, Aku ambil
pertaruhan biasa
semua gadis dalam seluar pendek mereka , sedang menjerit untuk lelaki berotot
Lelaki sejati Irish (“oh, Tommy, tendang dia, tendang dia kuat-kuat!”)
apabila ada yang melintas dalam fikiran, fikiran aku berkata,
“masa untuk sesuatu yang lain,” dan aku menumbuk Tommy
keras di kepalanya dan dia memberikan pandangan: Tunggu, ini
tidak ada dalam skrip, dan aku labuhkan sepenumbuk lagi dan aku boleh lihat
              ketakutan
menaik laju dalam dirinya seperti torrent, dan aku
belasah dia cukup-cukup dan pelanggan lain mengangkatnya ke dalam
             sambil
memaki aku. Apa yang memberikan keseronokan
ialah ketawa senyap dalam diri kerana aku lakukannya
ada batas dalam kesabaran lelaki.
Aku berjalan ke bar asing di blok lain, duduk dan pesan
           bir.
“kami tidak layan kutu di sini,” Penjaga bar itu beritahu aku. “aku bukan kutu,” aku
jawab, “bawakan aku bir itu.” bir
sampai, aku teguk semahunya dan aku di situ.

rasa bagus datang ketika masa-masa tidak terjangka, seperti masa sekarang saat aku bercerita kepada kamu semua. 


Terjemahan oleh Juslaici


Osmosis Proudhon

Petang yang tinggal seinci ini aku tamatkan

dengan helaan nafas panjang
pada gubuk cilik penampung nyawa
yang rabungnya sedang tertanggal
lalu
merembeskan air langit melalui dinding
dari kotak televisi ke ketiding
Dahulu pernah ada dua Umar dan satu Alauddin
yang mahu menilik dari pintu ke pintu
menyamar marhaen
bagaimana sejarah cuma menyebutkannya tiga
semenjak wafatnya Muhammad sampailah kita mulai membangkai
dengan ideologi-ideologi sialan
bila mana kita mafhum yang berfirman itu cuma satu
Bermainlah dengan malaikat semenjak kamu tahu
mereka itu jinak
supaya kamu boleh katakan tentang magnum opus
pada pendosa-pendosa fonem, morfem, sintaksis, semantik
dan entah apa bala yang membawa kepada
aku betul dan kamu salah
Usahlah
ketidakberadaan hanya mendatangkan tawa kecil
hanya membuatkan aku tersenyum sinis
apa yang kamu tahu tentang kesusahan
dari berkawan dengan anak-anak jalanan?
Simpati aku pada pengagung-pengagung pelopor Angkatan ’45
yang termaktub riwayat hidupnya cuma gelandangan


0 comments:

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.