Chairil Anwar Dan Secebis Pemaknaan Ekspresi



Siapakah Chairil Anwar? Beliau ada di mana-mana.Ya, seorang sosok manusia yang mungkin sangat biasa kamu temui di mana-mana juga. Dia mungkin juga kita. Sebahagian laungan protes yang terkadang sangat sukar kita luahkan. Bezanya, nilai itu dimanipulasikan CA dalam membenahi erti hidup. Sedikit keras dalam mengintepretasikan makna hidup dan dalam perjuangan beliau selama ini.


Raut wajahnya dingin. Ekspresi tenang. Mata yang penuh bening-bening protes. Kontranya seorang lelaki protes seperti CA adalah nilai romantisme itu. Masih tersembunyi dalam dirinya. Di mana cinta adalah keperluan dan perjuangan adalah nafas dalam setiap jalur hidup. Bacalah sajak Derai-Derai Cemara.


CA adalah antara penyair terbilang di Indonesia. Membaca karya beliau sama seperti kita membaca kisah hidup seorang lelaki yang tidak pernah menemui titik tenang dalam hidupnya. Dan ini adalah secebis prolog yang ditulis berdasarkan pemahaman aku sejauh 'mengenali' dan 'membaca' beliau selama ini. Pendapat peribadi.


Sedikit tentang CA. Beliau dilahirkan di Medan pada 26 Juli 1922. Beliau meninggal dunia pada 28 April 1949 di Jakarta. Berpendidikan HIS dan MULO tetapi tidak tamat. Bersama Asrul Sani, Rivai Apin dan lain-lain, beliau mendirikan “Gelanggang Seniman Merdeka” pada tahun 1946. Beliau kemudian menjadi redaktur Gelanggang iaitu ruang budaya Siasat pada tahun 1948-1949. Seterusnya menjadi redaktur Gema Suasana pada tahun 1949.


Pembangoenan, No. 1, Th. I, 10 Desember 1945


Kumpulan puisinya adalah Kerikil Tajam, Yang Terampas, Yang Putus cetakan pertama pada tahun 1949. Deru Campur Debu pada tahun 1949. Tiga Menguak Takdir dihasilkan bersama Asrul Sani dan Rivai Apin, tahun 1950 dan kumpulan puisi Aku Ini Binatang Jalang dan Derai Derai Cemara untuk cetakan pertama pada tahun 1986. Jumlah puisi yang dihasilkan tidak banyak, hanya sekitar tujuh puluh dalam versi asli. Namun begitu, impaknya sangat besar dalam dunia penulisan nusantara. Burton Raffel telah menterjemahkan sajak-sajak CA ke dalam bahasa Inggeris. Judul The Complete Poetry and Prose of Chairil Anwar.


Sajak Aku adalah yang paling terkenal. Ditulis sewaktu usianya 20 tahun pada waktu itu. Tapi Sajak "Aku" dalam Deru Campur Debu menjadi "Semangat" dalam Kerikil Tajam. Bait pertama sajak "Aku" berbunyi:


Kalau sampai waktuku
'Ku mau tak seorang 'kan merayu
Tidak juga kau

sedangkan dalam versi Kerikil Tajam, sajak itu berbunyi:
Kalau sampai waktuku
kutahu tak seorang 'kan merayu
Tidak juga kau.




Aku Ini Binatang Jalang



Berikut di bawah adalah beberapa sajak CA. Selamat menghayati.


AKU

Kalau sampai waktuku

AKu mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari berlari
Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak perduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi

Maret 1943


SENJA DI PELABUHAN KECIL
buat: Sri Ajati


Ini kali tidak ada yang mencari cinta
di antara gudang, rumah tua, pada cerita
tiang serta temali. Kapal, perahu tiada berlaut
menghembus diri dalam mempercaya mau berpaut

Gerimis mempercepat kelam. Ada juga kelepak elang
menyinggung muram, desir hari lari berenang
menemu bujuk pangkal akanan. Tidak bergerak
dan kini tanah dan air tidur hilang ombak.

Tiada lagi. Aku sendiri. Berjalan
menyisir semenanjung, masih pengap harap
sekali tiba di ujung dan sekalian selamat jalan
dari pantai keempat, sedu penghabisan bisa terdekap

1946



DERAI DERAI CEMARA

cemara menderai sampai jauh
terasa hari akan jadi malam
ada beberapa dahan di tingkap merapuh
dipukul angin yang terpendam

aku sekarang orangnya bisa tahan
sudah berapa waktu bukan kanak lagi
tapi dulu memang ada suatu bahan
yang bukan dasar perhitungan kini

hidup hanya menunda kekalahan
tambah terasing dari cinta sekolah rendah
dan tahu, ada yang tetap tidak terucapkan
sebelum pada akhirnya kita menyerah

1949


MALAM DI PEGUNUNGANAku berpikir: Bulan inikah yang membikin dingin,
Jadi pucat rumah dan kaku pohonan?
Sekali ini aku terlalu sangat dapat jawab kepingin:
Eh, ada bocah cilik main kejaran dengan bayangan!

CA; 1947

Selamat membaca dan semoga ia memberi inspirasi untuk kita terus menulis dengan jujur. Tentang hidup.


Artikel: Zuraidah Abdul Aziz

13 comments:

MOLOKO berkata...

How can you deny when it's pure beauty....

shandye. berkata...

gemar puisi CA. terasa dekat dan seakan boleh diasosiasikan dalam diri setiap individu walaupun puisi2nya sudah bertahun2 ditulis.

namun terkadang eksposisinya agak kabur, dan interprestasi individu sering tersasar daripada apa yg CA lihat dan kecap sendiri.

Port Saya berkata...

iya, kerana itu diusulkan untuk membaca buku tentang Chairil.
siapa dia... sebelum membaca puisi2 beliau. :)

aediasri berkata...

'derai-derai cemara' (khabarnya) antara puisi terakhir beliau.

dengan nuansa yang agak tenang, beritma dan seakan menyerah, dan tidak lagi menerjang - semacam memberi bayangan akan keadaan chairil ketika meniti hari-hari akhir.

sekadar pendapat

Anak Bumi berkata...

setiap orang meluahkan ekspresi dirinya sendiri. itu adalah kenyataan. jujur atau tidak dia berkarya, hanya dia dan Tuhan saja tahu. :)

Syahrul Helmi Mohd berkata...

Senja di Pelabuhan Kecil padaku ialah puisinya yg terbaik.. Bahasanya mudah tapi yg paling ketara dlm puisi-puisi Chairil ialah emosinya. Seksaan batin yg ditanggungnya dikeluarkan sepenuhnya dalam puisi..

Anak Bumi berkata...

ada tak pemuisi Malaysia yang mempunyai persamaan dengan CA?

kalau di Indo itu sejarah sasteranya penuh dengan revolusi politik. Angkatan Pujangga Baru ditubuh atas reaksi tapisan birokrat sastera, Sewaktu era Sukarno, ditubuh Lekra, yang berfaham komunis, lalu berpecah dunia sastera menjadi dua.

Jika di Malaysia, sewaktu ASAS 50 ditubuh itu, sastera juga menjadi elemen politik kuat.

Tapi akhir2 ini, dengan kemunculan sastera baru, penulis indie, sibersastera, adakah pengaruh dunia sastera Malaysia akan berupaya membentuk impak sosial dan merubah sistem politik. Atau kebanyakannya hanya menulis untuk kepuasan diri, tidak langsung mengambil tahu tentang politik, tambahan lagi politik kepartian yang cetek.

Sebagai contoh, kita ambil majalah siber NP ini. Adakah para penulis dan penyumbang artikelnya ingin terikat dengan sesebuah faham politik, atau tidak?

Bagaimana pendapat kamu semua?

zu berkata...

jadi penulis indie itu syok sendiri?
tak menyumbang apa2?

kita bercakap pasal ekspresi, kawan.
puisi dan ekspresi. mediumnya bole jadi apa saja.
Pram dengan kisahan Tetralogi Tahanan Pulau Buru, dan CA dengan aktivis,
begitu juga Gie. kenapa mau copycat?

Anak Bumi berkata...

pendapatku, rasa syok sendiri tak salah, cuma, penulis itu membicarakan tentang politiknya tersendiri, baik dlm parti atau tidak. Penulis menulis tentang pendirian. Berbeza dengan pelukis, pemuzik, yang meluah kesenian. Atau, patut penulis sekadar menjadi penulis kisah2 syair, prosa2 sedap tanpa mengambil kisah politik di luar sana yang kejam? Beranikah sang penulis menjejakkan diri ke dalam kancah sedemikian?

zhfr berkata...

pendapat aku, semua orang menyumbang, walau sekecil manapun. Masalah yang dibangkitkan sekarang ialah, khalayak mahu bawa 'penyumbang' itu ke arah-arah tertentu. itulah yang menjadi persoalan.

bagi aku lah.

lagipun, penulis artikel ini terang tang tang dah tulis itu pendapatnya. entah dari latar mana penulis artikel ini, wallahualam lah.

tapi cuba bayangkan penulis artikel ini seorang penganut komunisme klasik, agak-agak artikel ini mesti dah meleret ke arah lembah komunisme.

kalau penuls artikel ini seorang islam yang mahu mengislamkan segala-galanya (dengan cara islam-melayu-malaysia).... argh, mesti ada dalil untuk menutup (atau menghalalkan) CA ini kaki burit, taik mabuk, plagiat, dan segala yang negatif mengenai diri CA ni.

ha ha ha

apa-apa pun, salut untuk CA. sekarang tulisannya dibaca, dikenal dan diinterpretasikan oleh semua orang dari semua budaya, agama, bla bla bla...

Anak Bumi berkata...

betul zhafir, itulah keunikan kita sebagai manusia yang punya DNA berbeza.

CA hebat kerana puisinya mengisahkan perihal benci terhadap kezaliman. Setiap manusia tak ingin kepada kezaliman. Termasuk tok lebai dan kaki ragut sekalipun.

hehe...

Port Saya berkata...

entahlah. waktu artikel ini ditulis, hanya ingin menekankan tentang makna ekspresi dalam karya.
ekspresi dalam karya. dan basis mediumnya boleh jadi apa saja
mungkin dari latar perjuangan, mungkin kelelahan, mungkin keluarga yang pecah-belah, pesakit kanser, masalah sosial etc...

siapa pun CA, itu terpulang pada persepsi dan kritis pandangan masing-masing. artikel ini tak pula nak drag tentang semua uneq-uneq yang maha tidak penting, segala negatif sisi seorang CA. kenapa nak menyentuh peribadi beliau secara detail. kita pun taklah sempurna mana.

simple aja, kita masih bebas untuk menulis tanpa berkiblatkan siapa2.

dan tentang tujuan karya i.e. politik itu terserah pada si pengkarya kot. bukan soal keberanian atau tidak.
tapi fikirkan 'arah pena'. revolusi atau politik apa pun, yang sebenar adalah di luar itu. di sana. bukannya duduk menaip dalam bahasa2 puisi yang tidak jelas. tak semua orang faham.

aku just harap NP bukan majalah yang drag atau khusus kepada sentimen dan tujuan tertentulah.
macam politik, agama etc...

'mendidik' secara neutral itu lebih baik kot, selebihnya ada akal, mereka boleh fikir sendiri.

:kasik icon sengih, supaya tak terkesan terlalu serius. :D

kalau ada salah dimana2. maaf dipinta. -neutral-

Anak Bumi berkata...

peace yo!

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.

Tentang NP


NP ialah sebuah majalah blog yang cuba menerapkan bahan-bahan penulisan sastera, budaya dan masyarakat terutama oleh penulis-penulis bebas dan baru. Anda juga boleh menyumbang hasil penulisan anda dengan menghantar ke: naskahpercuma@gmail.com