Puisi Mawar Marzuki dan Mohamad Farez Abdul Karim


Telah tiba masanya kutulis tentang aku

Sebuah kitab terbuka
Di dalamnya ada
Seorang aku
Yang masih meraba-raba isi alam

Ada aksara-aksara tersembunyi
Hingga aku pelat menyebut
a ba ta sa ja a

halaman semakin usai
ku kejar lagi
aksara-aksara berlari
mencari hatiku
yang tumpah di dada waktu

sudah tiba masanya ku tulis tentang aku
yang masih percaya
hidup di bumi
bernoktah tiba
bila lidi talkin
tertitik

amin.



Mawar Marzuki, 23 April 2010




Kata Menuju Infiniti

Bagai sungai di mana Musa dan dia mendayung
ia terus mengalir tanpa batas
batas hanyalah gunung yang hancur lebur
ketika cahaya meneranginya
di bukit Sinai mereka terdampar
mata-mata yang melihat tidak sama dengan si buta
si pandai tidak sama dengan si bebal
Ayub berasa sedih
bukan kerana pedih
kulitnya adalah pakaian
yang akan ditukarganti setelah ia mulai membusuk
dia menangisi akan nista yang dicaci
mereka yang lidahnya di tusuk duri
isteri yang mengkhianati suami
setelah bertemu air
gelora api akan terpadam
masakan kekasih mencemuh terkasih?

Pena dicelup ke dalam dakwat
ia merawat hati yang resah
ia memberi khabar penghapus gelisah
biarpun para perindu menunggu
seribu tahun bukannya lama
kerana pepasir waktu itu halus
menerobos ke dalam lohong
mengikut hukum yang tak ternampak akal.



Mohamad Farez bin Abdul Karim,
2 Jamadilawal 1431h
10.10am

1 comments:

MOLOKO berkata...

Tinggi melangit ayat2 puitis saudara berdua..terus berkarya..sahabat pujangga!

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.

Tentang NP


NP ialah sebuah majalah blog yang cuba menerapkan bahan-bahan penulisan sastera, budaya dan masyarakat terutama oleh penulis-penulis bebas dan baru. Anda juga boleh menyumbang hasil penulisan anda dengan menghantar ke: naskahpercuma@gmail.com