Membaca Emily Dickinson



~

Dia adalah seorang perempuan biasa yang dilahirkan pada tahun 1830 di Amherst, Massachusetts. Keluarganya berfahaman Congregationalism ortodoks Amhe.  


Yang membezakan dia dengan yang lain adalah sikap terbukanya. Menulis dengan emosi dan hampir keseluruhan kehidupan peribadinya dituliskan.

Tulisannya dipengaruhi gaya Shakespeare yang mendayu-dayu. Jumlah puisinya tidak banyak, hanya sekitar dua ribu sahaja. Tidak semua diterbitkan juga. Kerana alasan Emily, dia menulis puisi kerana cintanya pada puisi bukan kerana untuk mendapatkan nama. Kebanyakan karyanya menggunakan nama "anonymous", tiada nama penulis disertakan.
Dickinson tidak menyelesaikan banyak puisi atau mempersiapkan mereka untuk penerbitan. Dia menulis draft di atas potongan kertas, senarai belanja, dan bahagian belakang sampul surat resep dan digunakan.



Antara puisi Emily yang sangat berkesan:


~All but Death, can be Adjusted~


All but Death, can be Adjusted
Dynasties repaired
Systems;settled in their Sockets
Citadels;dissolved

Wastes of Lives;resown with Colors
By Succeeding Springs
Death; unto itself

* * *

Semua kecuali kematian,
adalah sesuai kehendak-kehendak
sementara peradaban kelas bangsawan
tetap di benteng-benteng lekuk mata

seperti limbah yang larut
ketidaksengajaan dalam Kehidupan
catatan lalu membawa unsur baru dalam warna
seperti musim luruh yang indah
dalam kematiannya yang tersendiri

Dickinson mencari ironi, kekaburan, dan paradoks yang bersembunyi di sebalik pengalaman yang sederhana dan paling umum. Bahan subjek puisinya cukup konvensional. Puisinya penuh dengan robin, lebah, cahaya musim sejuk, item rumah tangga, dan tugas-tugas domestik.

Bahan-bahan inilah yang mewakili secara pengalaman yang tidak fenomenal dan cuma berada di persekitaran rumah ayahnya. Dia menggunakan subjek-subjek ini kerana itulah yang paling dekat yang lebih penting, kerana ia menemukan makna laten di dalamnya.
Walaupun dunianya mudah, ia tetap juga kompleks dalam keindahan dan keganasannya yang tersendiri.

Puisi lirisnya menangkap tayangan saat tertentu, adegan, atau suasana hati, dan dia khas memfokuskan pada topik-topik seperti alam, cinta, amoralitas, kematian, iman, ragu, rasa sakit, dan diri.



~I Like to See It Lap the Miles~

I like to see it lap the miles,
And lick the valleys up,
And stop to feed itself at tanks;
And then, prodigious, step

Around a pile of mountains,
And, supercilious, peer
In shanties by the sides of roads;
And then a quarry pare

To fit its sides, and crawl between,
Complaining all the while
In horrid, hooting stanza;
Then chase itself down the hill

And neigh like Boanerges;
Then, punctual as a star,
Stop - docile and omnipotent -
At its own stable door.

* * *

Inginku melihat ia menyembah jalanan,
dan menjilat lembah sampai,
lalu berhenti dan menyuapi diri
pada tangki, langkah berterusan
menuju puncak yang lebih luarbiasa

Di sekitar onggokan gunung,
bongkak teman sebaya
nikmat diayun dalam buah-buah lagu pelaut
di sisi jalanan
mengupas penggalian

Mengisi antara ruangnya,
menyempati meski merangkak antara sisi
dalam teriakan ngeri bait
mengejar keberadaan diri

Lengking nyeri mirip Boanerges
tepat pada masa sebagai bintang,
hentikan tentang patuh dan mahakuasa
di pintu kestabilannya sendiri

Puisi di atas berkaitan dengan subjek seperti kehidupan, kejayaan, kesukaran, kesenangan, kesedihan dan kematian.'Ia' dalam puisi di sini adalah subjek utama yang menggambarkan kekuatan yang luar biasa dan kelajuan kereta/ keretapi. Ini merangkumi batu dan melintasi lembah dengan kelajuan luar biasa dan suara menggelegar.

Pada hentian, 'ia' berhenti dan mengisi tangki penuh. Lalu dengan kekuatan baru dan semangat itu 'ia' memacu kembali perjalanannya. 'Ia' menderu seperti haiwan arogan dengan megah. Ia mengintip ke dalam pondok-pondok dari sisi rel seperti berjalan melalui mereka. Melewati terowong sempit dengan membuat suara yang mengerikan. Kemudian bergerak menuruni bukit dengan kelajuan yang luar biasa seperti Boanerges - kuda perang yang terkenal.

Puisi ini mungkin harus dibaca dalam dwi-makna. Kerana ia jelas bercerita tentang perjalanan, alamat kehidupan dan gerah-gerah yang membangkitkan hidup itu sendiri.
Indah meski sederhana.

Sepertinya, dalam kebanyakan puisi Emily Dickinson sering terselit sebuah langkah atau tentang metafora sebuah perjalanan itu sendiri. Terkadang dia suka memasukkan unsur atau lambang kereta, keretapi, kereta kuda dan sebagainya.

Dia adalah lambang seorang individu yang melihat hidup sebagai suatu mitos mistis dalam kehidupan. Masa lalu, masa depan. Mungkin agak relevan untuk mengaitkannya dengan Voltaire yang sinis; "suatu hal yang boleh dipelajari daripada sejarah, manusia tidak pernah belajar dari sejarah."

Atau Mencius yang pernah mengatakan; "kalau aku disuruh untuk memilih antara kehidupan dan kebenaran, maka aku akan memilih kebenaran dan meninggalkan kehidupan"


Semuanya sekali lagi terpulang pada penerimaan pembaca atau pemikir? Setidaknya interpretasi itu adalah mahapenting untuk memandang sesuatu karya dan penulis, bukan. Mungkin.

Artikel dan terjemahan oleh: Zuraidah Abdul Aziz

2 comments:

Syahrul Helmi Mohd berkata...

bicara tentang pengalaman harian yg tidak fenomenal mengingatkan aku kepada woodsworth. beza antara woodsworth dgn dickinson sgt ketara aku rasa kerana woodsworth menggunakan bahasa harian dlm puisi ttg 'keharian' tp dickinson lebih byk menggunakan tona tinggi. Keduanya bagus tp aku lebih setuju dgn pendekatan woodsworth.

zu berkata...

woodsworth menggunakan pendekatan bahasa santai, mungkin sebab latar kedua mereka berbeza. barangkali.

macam Emily, dia dibesarkan dalam keluarga yang 'pendiam', jadi pendekatan lantang itu kurang... puisi yang diolah lebih emosi dan liris. ke? hehe..

Tentang NP


NP ialah sebuah majalah blog yang cuba menerapkan bahan-bahan penulisan sastera, budaya dan masyarakat terutama oleh penulis-penulis bebas dan baru. Anda juga boleh menyumbang hasil penulisan anda dengan menghantar ke: naskahpercuma@gmail.com